NEPTU

LUPIYAN  SRI SEDHANA

Dalam kasanah kehidupan Jawa, dikenal adanya Lupiyan Srisedana. Yang digunakan sebagai rujukan untuk melihat tingkat rejeki yang didapat disesuaikan dengan jumlah neptu hari kelahirannya. Semakin tinggi nilai rejekinya, semakin banyak kebutuhan yang bisa tercukupi. Dapat dilihat di table bawah ini :

  

Cara membaca, dihitung dulu neptunya misal untuk Rabu Pahing, Rabu memiliki neptu 7 sedang Pahing memiliki neptu 9, keduanya dijumlah mendapatkan gunggung neptu 16. Dilihat dikolom gunggung neptu 16. Disana ada kolom umur dan sandhang rejeki. Sekarang missal umur 24 berarti sandhang rejeki 2, berarti rejeki cukup untuk makan dan berpakaian.

 

Kapethik saking kitab primbon

NEPTU SASI /WULAN

Bulan atau “Sasi” atau “Wulan” biasa orang Jawa menyebutnya juga memiliki neptu, seperti halnya hari. Adapun bulan dalam kalender Jawa mengadopsi dari bulan Islam, ini setelah Islam masuk di tanah Jawa.

Bulan dan neptunya seperti berikut ini :

Suro                                  : 1

Sapar                                : 3

Mulud                               : 4

Bakda Mulud                   : 6

Jumadil Awal                   : 7

Jumadil Akir                    : 2

Rejeb                                 : 3

Saban                                 : 5

Pasa                                    : 6

Sawal                                  : 1

Dulkaidah                           : 2

Besar                                   : 4

Untuk acuan sama seperti kalender Islam yaitu menggunakan Bulan. Secara jumlah hari dalam satu bulan hampir sama.

 

NEPTU DINO LAN PASARAN

Dalam budaya Jawa ada suatu keyakinan bahwa hari itu memiliki bobot, yang masing-masing harinya berbeda. Wektu atau waktu yang dikenal di Jawa :

  1. Wektu Pitu (7)        : hari yang kita kenal selama ini, dino biasa disebutnya.
  2. Wektu Limo (5)      : biasa disebut dengan Pasaran
  3. Wektu Rolas (12)    : biasa disebut dengan Sasi
  4. Wektu Wolu (8)      : nama tahun, ada 8 berarti sewindu
  5. Wektu Papat (4)     : nama windu setiap 8 tahun.
  6. Wektu Telungpuluh Limo (35) : biasa disebut wuku, nama minggu

Dan masih banyak lagi, yang sering kita dengar di masyarakat hanya wektu pitu dan wektu limo saja yang sering dibahas. Wektu Pitu (hari-hari yang biasa kita pakai)

Hari                             Neptu

Ahad(Minggu)                 5

Senen (Senin)                 4

Seloso (Selasa)               3

Rebo (Rabu)                    7

Kemis (Kamis)                 8

Jumat                              6

Setu (Sabtu)                   9

Wektu Limo (orang Jawa biasa menyebut dengan Pasaran)

Legi                                  5

Paing                                9

Pon                                   7

Wage                                4

Kliwon                              8

Seperti hari ini, 13 Pebruari 2008, Rabu Legi, memiliki Neptu Rabu = 7 Legi = 5, Gunggung atau jumlah Neptunya = 12.